Anggria Novita, M.Pd Seorang alumni FITK PIAUD UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, juga aktif sebagai dosen dan Penulis Pendidikan Anak Usia Dini.

Karakteristik Anak Usia Dini, Orang Tua Wajib Tahu!

2 min read

Mengenal Karakteristik Anak Usia Dini

AnggriaNovita.com – Wajib bagi para orang tua wajib mengenal karakteristik anak usia dini, khususnya pada masa golden age seorang anak usia dini. Di mana pada usia ini anak ibarat sebuah spons baru dan sangat kuat dalam menyerap hal apapun dari lingkungannya.

Advertisements
Shopee Indonesia - Belanja Semua Kebutuhanmu Bisa Bayar di Tempat

Dalam proses tumbuh-kembang anak, sangatlah penting mengenal karakter anak sejak usia dini. Sesuai definisi yang saya rujuk dari halaman The National Association for the Education of Young Children (NAEYC) di situs Wikipedia. Seorang anak yang usia dini adalah seorang anak yang masih berada pada rentang usia antara 0-8 tahun.

Apa yang dimaksud dengan Karakteristik?

Arti dari kata karakter menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti sifat kejiwaan, budi pekerti, atau akhlak yang membedakan individu dengan yang lainnya baik itu dari watak ataupun tabiatnya.

Seseorang memiliki karakteristik yang membedakannya dengan orang lain. Entah itu berupa pendidikan, pekerjaan, ataupun kebiasaan yang bisa mempengaruhi terbentuknya perilaku.

Karakteristik Anak Usia Dini
Foto oleh Maksim Romashkin dari Pexels

Menurut Notoatmodjo (2012). Karakteristik seorang anak dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu :

  • Ciri-ciri dari demografi, seperti usia dan jenis kelamin;
  • Strata sosial, contohnya seperti jenjang pendidikan, hobi, pekerjaan, suku, dan seterusnya;
  • Modern, contoh kasus pada keyakinan bahwa layanan kesehatan mampu menolong dan menyembuhkan suatu penyakit.

Karakteristik Anak Usia Dini yang Wajib Diketahui

Mengenal karakteristik anak usia dini pada setiap anak adalah momen yang tidak akan pernah terulang. Karena itulah pentingnya pendidikan sejak dini untuk mengenal karakter anak pada usia dini mereka, kelak akan mempengaruhi dalam pembentukan karakter mereka ketika dewasa.

Baca Juga : Peranan Orang Tua dalam Pendidikan Anak Usia Dini

Dalam mengenal karakter anak usia dini saat proses perkembangan fisik, mental, dan kepribadian ataupun secara intelektual. Baik yang sedang menjalani pendidikan atau tidak di institusi pendidikan anak usia dini secara formal.

10 Karakteristik Anak Usia Dini

Selanjutnya, terdapat beberapa indikator secara umum yang telah saya ringkas. Kesimpulannya, ada 10 (sepuluh) karakteristik anak usia dini yang wajib diketahui oleh orang tua, antara lain :

Karakteristik Anak Usia Dini Tipikal Mencari Tahu

Saat seorang anak memiliki kecenderungan rasa ingin tahu dan antusiasme terhadap semua hal-hal baru yang ia temui.

Anak Tipikal Mencari Tahu
Foto oleh Polesie Toys dari Pexels

Pada fase ini adalah fase di mana anak belajar banyak hal, menyerap banyak hal dan mempertanyakan banyak hal.

Tipikal Kepribadian Unik

Perihal memahami dan mengenal karakter anak usia dini. Perlu dipahami bahwa, tiap anak memiliki karakteristik warisan dari genetik kedua orang tuanya. Latar belakang seorang anak, minat, perlakuan semenjak bayi dan banyak lainnya.

Karakteristik Anak Usia Dini Tipikal Spontan

Seorang anak memiliki kecenderungan untuk mengekspresikan apa pun secara jujur. Karena mereka sedang berada di tahap mempelajari emosi dirinya dan emosi orang lain. Sehingga mereka cenderung merefleksikan secara jujur apa yang mereka rasakan.

Tipikal Ceroboh

Kondisi dan situasi “bahaya” adalah sesuatu yang terbentuk karena pengalaman. Psikologi anak usia dini / Psikologi AUD memiliki kecenderungan bertindak ceroboh. Sebab di benak mereka belum memiliki bank data yang kuat mengenai kondisi “bahaya”. Karena mereka masih dilindungi oleh orang-orang di sekitarnya.

Karakteristik Anak Usia Dini Tipikal Aktif dan Energik

Anak usia dini lazimnya berada masa-masa bermain sebab mereka harus memperkuat motorik kasar maupun halus.

Anak Tipikal Aktif dan Energik
Foto oleh Anastasia Shuraeva dari Pexels

Sehingga sangat wajar apabila mereka sangat aktif dan energik serta gemar mencoba berbagai kegiatan yang belum pernah mereka coba sebelumnya.

Tipikal Egosentris

Karakter anak-anak usia dini, karena masih berada pada tahapan eksplorasi mereka memiliki kecenderungan melihat hanya dari sudut pandang mereka sendiri sebab benak mereka sendiri belum memiliki beragam data-data emosi yang lebih kompleks.

Karakteristik Anak Usia Dini Tipikal Petualang

Eksploratif juga menjadi karakter dasar dari anak-anak usia dini, sebab mereka memiliki keingintahuan yang besar.

Membuat mereka lebih tertarik untuk menjelajah lingkungan, memegang dan mempelajari semua hal baru dalam lingkungannya.

Tipikal Imajinatif

Benak anak-anak masih berisi sangat sedikit mengenai realita, sehingga apa yang mereka lihat akan selalu mereka imajinasikan berdasarkan pemahaman mereka sendiri.

Anak Tipikal Imajinatif
Foto oleh Polesie Toys dari Pexels

Namun justru di sinilah perlunya peranan orang tua dengan menanamkan hal-hal yang baik dalam imajinasi mereka sejak dini.

Karakteristik Anak Usia Dini Tipikal Mudah Frustasi

Secara umum anak-anak memang mudah marah, frustasi dan tantrum bila berhadapan dengan sesuatu yang kurang memuaskan mereka, ini karena mereka memang masih belum bisa menguasai emosi mereka sendiri.

Tipikal Susah Fokus

Anak-anak usia dini seperti sebuah spons super besar yang menyerap apa pun, sementara lingkungan di sekitar mereka juga memberikan banyak rangsangan yang menarik mereka untuk mengeksplorasi dan berpetualang, hal inilah yang membuat mereka secara alami susah untuk fokus.

Penutup

Kesimpulannya, terdapat dua faktor utama yang memberikan pengaruh signifikan untuk mengenal karakteristik anak usia dini pada seorang anak. Yakni pembawaan genetika dari kedua orang tuanya yang dibawa sejak ia lahir.

Dan bagaimana pandangan seorang anak terhadap dunia itu sendiri. Pada masa usia golden age anak, perlu perhatian dan peran orang tua dalam mendampingi perkembangan kognitif anak usia dini. Sangat di perlukan untuk mengenal karakteristik anak usia dini lebih jauh sebagai tahapan awal pembentukan karakter seorang anak.

Advertisements
Shopee Indonesia
Anggria Novita, M.Pd
Anggria Novita, M.Pd Seorang alumni FITK PIAUD UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, juga aktif sebagai dosen dan Penulis Pendidikan Anak Usia Dini.

12 Replies to “Karakteristik Anak Usia Dini, Orang Tua Wajib Tahu!”

  1. Mogon maaf hanya sekedar saran saja, sebaiknya untuk link jangan menggunakan kata singkat seperti bit ly, apalagi link internal maupun external, akan mempengaruhi blog anda sendiri, sebainya menggunakan link internal sesuai nama website agar google merayapi dan menimpan link artikel dengan benar.

    Salam sukses selalu.
    Santri.web.id

    1. Bagus kak, coba stimulasi imajinasinya dengan cara membacakan buku cerita ringan / dongeng dan jangan lupa beri ia kesempatan untuk bertanya pendapatnya tentang cerita tersebut 🙂

  2. Belum bisa praktik ke anak sendiri.. bisa juga buat ku bagi ilmunya ke tante ku yang punya anak usia balita..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Maaf, fitur klik kanan tidak tersedia!